Selamat Datang diportal Web Resmi Pemerintahan Nagari Durian Gadang Kec. Akabiluru Kab. Lima Puluh Kota | Mari Bangun Nagari dengan Gotong Royong | Memperoleh Informasi adalah hak Seluruh Masyarakat | Awasi dan Laporkan bila ada Kejanggalan dan Penyimpangan Pengunaan Dana Desa

Artikel

Sejarah Nagari

10 Mei 2019 15:38:09  Administrator  665 Kali Dibaca 

SEJARAH NAGARI DURIAN GADANG

  1. Sejarah Versi Tambo Minang Kabau

Nagari Durian Gadang adalah salah satu Nagari yang ada di kecamatan Akabiluru Kabupaten Limapuluh Kota. Nagari Durian merupakan nama suatu wilayah yang terletak di Kecamatan Akabiluru Kabupaten Lima Puluh Kota yang telah ada dan telah didiami oleh Nenek moyang sejak berabad - abad yang lalu, hal ini dapat kita buktikan dengan ditemukannya sebuah “menhir” yang terletak dan berdiri diantara bangunan Masjid Syuhada’ dengan Balai Adat Nagari Durian Gadang.

Berdasarkan tambo yang ditulis H.Dt.Tuah (1934) Luhak Lima Puluh Kota terbagi atas 3 daerah yaitu Luhak, Ranah dan Kelarasan. Yang dimaksud dengan Luhak adalah pemerintahan Lareh Nan Bunta dengan bagiannya: Suayan, Sungai Belantiak, Sariek Laweh, Tambun Ijuak, Koto Tangah, Batu Ampa, Durian Godang, Babai, Koto Tinggi, Aie Tabik, Sungai Kamuyang, Situjuh Bonda Dalam, Limbukan Padang Karambia, Sicincin dan Aua Kuniang, Tiaka, Payobasung, Mungo, Andoleh, Taram, Bukik Limbuku, Batu Bolang dan Koto Nan Godang.

Menurut  Bapak Saiful.SP “sejarah singkat Lima Puluh Kota Menurut Tambo” ( Tabloid Lima Puluh Kota “ Sinamar”Edisi : 63 Tahun IX/2010 ) . “Nama Lima Puluh Kota” diambil dari peristiwa kedatangan Nenek Moyang dari Pariangan Padang Panjang untuk mencari pemukiman baru di kaki gunuang Sago. Mereka berangkat dari Pariangan Padang Panjang, Sungai Jambu, menuju Tabek Patah, Aia Taganang, Padang Kubang, Padang Sijanti – janti, Lurah Pimpiang, Lurah Luak Kuntu, Lurah Basuduik, Lurah Sumua Sati, Lurah Jalan Binti, Ngalau dan sebagainya. Dalam perjalanan rombongan menemui sebuah Padang yang luas dan mereka memutuskan untuk bermalam di situ karena hari telah senja. Perkiraan tempat itu di sekitar pasar ternak sekarang perbatasan Nagari koto Tangah yang bertepatan dengan Jorong Piladang  dan Situjuah Batua Jorong Bumbuang.

Keesokan paginya, sewaktu rombongan akan berpencar mencari tempat yang baik untuk daerah pemukiman dan pertanian, diketahui telah berkurang lima rombongan. Setelah saling tanya menanya kemana perginya rombongan yang hilang tadi semua menjawab antahlah! Sehinggan tempat  itu dinamakan Padang Siontah.

Beberapa waktu kemudian baru di ketahui, kelima rombangan yang hilang itu menuju daerah Bangkinang, Kuok, Aia Tirih, Salo dan Rumbio.

Selanjutnya rombongan yang tinggal 45 kelompok ini melanjutkan perjalanan dan akhirnya sampailah pada suatu tempat dekat batang agam yaitu titian aka dan kumbuah nan bapayau, mereka berhenti dan disambut oleh niniak nan batigo yaitu : Rajo Panawa, Barabin Nasi dan Jhino Kotik rombongan yang telah lebih dahulu sampai di Payakumbuh

Niniak Nan Batigo menerima baik kedatangan mereka, dengan senang hati mempersilakan memilih tempat yang layak untuk di olah menjadi sebuah pemukiman, peladangan dan sawah.untuk sama – sama teguh memegang buat sebelumnya diadakan  musyawarah di atas sebuah tanjuang dekat Air Tabik, mereka berhimpun ( berkumpul ) di tanjung tersebut dengan demikian masyarakat menyebut tanjung tersebut dengan Tanjuang pun”.

Kemudian mereka membagi rombongan dan melanjutkan menuju arah masing – masing “tempat mereka berpisah  dinamai dengan Labuah Basilang”

Rombongan yang datang dari Pariangan adalah :

  • Rombongan yang menuju arah Akabiluru yaitu :
  1. Rombongan Datuak Pangulu Basa “ Tambun Ijuak”
  2. Rombongan Datuak Malano “ Batu Ampa”
  3. Rombongan Datuak Paduko Maharajo “ Koto Tangah”
  4. Rombongan Datuak Parmato Dirajo “ Durian Gadang”
  • Rombongan yang menuju ke arah Tiaka adalah :
  1. Datuak Rajo Basa
  2. Datuak Rajo Indo Anso
  3. Datuak Sinaro nan Bagonjoang
  4. Datuak Tumangguang nan Panjang
  5. Datuak Gindo malano nan Panjang
  6. Datuak Malagiri nan Hitam
  • Rombongan yang menuju ke Air Tabit adalah :
  1. Datuak Marajo nan Mamangun
  2. Datuak Marajo Indo nan Rambayan
  3. Datuak Gindo Malano
  4. Datuak Rajo Makhudun
  5. Datuak Damuanso
  6. Datuak Bandaro Sati
  • Rombongan yang menuju ke Anak Koto Aia Tabit adalah :
  1. Datuak Paduko Alam “ Limbukan”
  2. Datuak Paduko Sinaro “ Aur Kuniang”
  3. Datuak Rajo Malano “ Sei Kamuyang”
  4. Datuak Rajo Malikan Nan Panjang “ Mungo”
  5. Datuak Pangulu Basa “ Andaleh”
  • Rombongan menuju arah Halaban adalah :
  1. Datuak Rajo Mudo “Halaban”
  2. Datuak Paduko Alam “ Ampalu”
  3. Datuak Paduko Marajo “Sitanang”
  4. Datuak Munsoik “Tebing Tinggi”
  • Rombongan menuju Situjuah adalah :
  1. Datuak Marajo Simagayua nan Mangiang “Banda Dalam”
  2. Datuak Rajo Malano “ Ladang Laweh”
  3. Datuak Munsoik “Situjuah Gadang”
  4. Datuak Marajo kayo”Situjuah Batua”
  • Rombongan menuju Talago Gantiang adalah :
  1. Datuak Rajo Mangkuto nan Lujuah “Balai Talang”
  2. Datuak Bandaro Nan Hitam “Talago”
  3. Datuak Patiah Baringek “Kubang”
  • Rombongan manuju Gunuang Bunsu adalah :
  1. Datuak Bandaro nan Balapiah “Simalanggang”
  2. Datuak Mangun Marajo “Sungai Baringin”
  3. Datuak Rajo Baguno “Piobang”
  4. Datuak Bagindo Soik “Taeh”
  5. Datuak Sabatang “Gurun”
  6. Datuak Tunaro “Lubuak Batingkok”
  • Rombongan manuju Sarilamak adalah :
  1. Datuak Sinaro nan Panjang “Sarilamak”
  2. Datuak Sinaro nan Garang “Tarantang”
  3. Datuak Bandaro “Harau”
  4. Datuak Tan Gadang “Solok Padang Laweh”
  • Rombongan manuju Taram dan Batu Balang adalah :
  1. Datuak Tumangguang “Taram”
  2. Datuak Panghulu Basa “Bukik Limbuku”
  3. Datuak Marajo Basa “Batu Balang”
  • Adapun lima rombongan yang hilang tersebut adalah :
  1. Datuak Permato Soid “Kuok”
  2. Datuak Bandaro Sati “ Bangkinang”
  3. Datuak Tan Gadang “Salo”
  4. Datuak Baramban “Aia Tiris”
  5. Datuak Marajo Basa “Rumbio”

 

  1. Sejarah Versi Tambo Durian Gadang

Nama dari Durian Gadang berasal dari kata ” Undian Godang”. Hal ini Jika ditinjau dari sejarah yang di utarakan oleh ( Khairudin Paduko Tuan Suku Caniago Dt. Mangkuto Bosa ). Nama dari Durian Gadang Berasal dari Kata Undian Godang, karena pada zaman dahulu sewaktu akan ditempatinya suatu daerah oleh nenek moyang, dalam  hal ini adalah Rombongan Datuak Pangulu Basa “ Tambun Ijuak”, Rombongan Datuak Malano “ Batu Hampa”, Rombongan Datuak Paduko Maharajo “ Koto Tangah” Rombongan Datuak Parmato Dirajo “Durian Gadang”. Mereka mengadakan perundingan dan berhubung karena jalan musyawarah menemui jalan buntu, maka diadakan pengundian yang bertempat di di Gurun Lotuk – lotuk yang bertempat di dekat Batang Lamposi Perbatasan Wilayah Hukum adat Nagari Durian Gadang dan Batu Hampar. Untuk menentukan salah seorang atau rombongan yang akan menempati suatu wilayah untuk tempat tinggal dan menetap. Atas dasar pengundian tersebut maka disebutlah dan dinamailah pada salah satu nama  Nagari yaitunya  Nagari Undian Godang dan akhir nya berubah menjadi Durian Gadang.

Pada salah satu versi cerita penduduk  Nama Durian Gadang berasal dari sebuah kisah, dimana waktu zaman dahulu di dekat Mesjid ada sebuah Pohon Anduriang yang berbatang besar dan tinggi, hal ini menjadikan Nama Anduriang Gadang menjadi sebutan sebuah Nagari Durian Gadang.

Jadi jika kita tinjau dan kita analisa lebih dalam, maka makna dari Kata Durian Gadang memang berasal dari asal usulnya yaitu “ Undian Godang “ karena mengingat masyarakat cenderung untuk mempercepat, memendekkan dan mempermudah  dari sebuah suku kata dalam bahasa sehari-hari, yang dikuatkan oleh salah seorang tokoh masyarakat Barulak, dengan Gelar “Malin Icun” beliau bertutur bahwa setelah terjadinya perpisahan di Padang Siontah, maka rombongan yang akan menuju Akabiluru berjalan melewati lereng Bukik Rimbo Godang, Terus ke lereng Bukik Talago dan turun kelembah dataran Nagari Durian Gadang ( tempat pemukiman  Nagari Sekarang ),dan mengadakan perundingan di Gurun Lotuk – Lotuk, disana mereka mengadakan perundingan siapa yang akan menempati Daerah Durian Gadang dan Siapa yang akan mendiami Nagari BatuHampa dan siapa yang akan mendiami Nagari Koto Tangah serta Siapa yang akan mendiami Nagari Tambun Ijuak .  Karena disebabkan perundingan mengalami jalan buntu akhirnya mereka memutuskan untuk mengadakan pengundian, oleh sebab itu terkenallah dengan sebutan “ Undian Godang  “ yang akhirnya melahirkan nama suatu Kenagarian yaitu Kenagarian Durian Gadang yang asal katanya dari“ Undian Godang “. jika kita melihat dari asal nama tersebut maka benarlah apa yang di utarakan karena jika ditinjau dari susunan Tanggo Adat yang mana Durian Gadang Sebagai Urek, Batuampa sebagai Batang , Koto Tangah sebagai Dahan dan Tambun Ijuak sebagai Pucuak.” Baaka baurek tunggang, babatang, badahan dan bapucuak “. Dalam pengundian tersebut maka di putuskan mendiami wilayah kekuasaan adat masing – masing :

Rombongan Datuak Pangulu Basa “ Tambun Ijuak” sebagai pucuak

Rombongan Datuak Malano “ Batu Hampa” sebagai batang

Rombongan Datuak Munsaid “ Koto Tangah” sebagai dahan

Rombongan Datuak Parmato Dirajo “ Durian Gadang” sebagai aka jo urek

Dilihat dari dari bukti sejarah yang ada, Nagari Durian Gadang memang sudah ada sejak zaman dahulu dan merupakan Nagari adat “ Mambiang cabiak mangguntiang putuih “ terhadap memutuskan suatu permasalahan dan perkara dalam kerangka adat salingka Nagari. Dalam sejarah Tambo Nagari Minang Kabau mengatakan bahwa tanda dari suatu Nagari adalah salah satunya terdapat sebuah batu “menhir“ . dan Nagari Durian Gadang memiliki Menhir tersebut yang letaknya di antara Balai Adat dengan Masjid. Menhir merupakan batu balok  yang bagian atas berparuh seperti burung yang bagian kepala terdapat tonjolan seperti lesung kecil (berupa pusa – pusa kepala manusia ) 

pada zaman kepengurusan Mesjid Syuhada’ periode 1998 / 2010, Menhir ini di bongkar dengan alasan tidak ada guna dan menghambat pembuatan pagar mesjid sehingga batu itu dirobohkan dan ditimbun.

Berkisar pada Menhir : menurut cerita dari salah seorang  tua ( Endah Aguh Suku Simabur Dt. Rajo Indo Alam Dan Kamsari Malik Suku Melayu Menjabat Kapolres Payakumbuh Tahun …. s/d 1999 ) yang merupakan pejuang  pada agresi Belanda Ke II ( Tahun 1952 ), Batu Menhir ini merupakan sebuah batu untuk menandai sebuah Nagari Asal. Batu ini dahulunya sebuah  batu yang tingginya kira – kira 2 meter.

Menurut  ( Zaidar Lani Dt. Bandaro Nan Kuniang Suku Caniago ) Tanda – tanda dari sebuah Nagari  yang ada di Minang Kabau yaitu di ditengah – tengah Pemukiman, di antara Balai adat  dan Mesjid berdiri sebuah Batu Togak ( Menhir ) , “ Menhir ( Batu togak  yang menyerupai sebuah patung orang berdiri )”.

Jadi hal ini merupakan sebuah bukti sejarah bahwa Nagari Durian Gadang adalah  salah satu Nagari  yang sudah ada sejak zaman dahulu serta merupakan wilayah yang mempunyai hukum adat  sejak dulunya.

 

  1. Sejarah Versi Zaman Kemerdekaan

Zaman perang mempertahankan kemerdekaan Indonesia, Masyarakat Nagari Durian Gadang juga mempunyai andil, yang terkenal dengan  :

  1. Serangan Bukik Baburai dan Meninggalnya 4 ( Empat ) orang anak Nagari
  2. Nagari Anguh akibat serangan penjajah Belanda

Dalam mempertahankan kemerdekaan anak nagari Durian Gadang banyak yang tergabung dalamLAKSMI  dan HIZBULLAH, lebih kurang 21 Orang  pemuda Nagari dikirim ke Padang untuk medapatkan latihan dan sebagai tenaga suka rela dalam mempertahankan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

 

  1. Serangan Bukik Baburai

Bukik Baburai terletak di perbatasan Kotamadya Payakumbuh dengan Kabupaten Lima Puluh kota tepatnya sebelah Barat perbatasan Kotamadya Payakumbuh, dekat Kantor Wali kota Payakumbuh sekarang ini. nama  bukit ini diambil dari sejarah pertempuran penyergapan rombongan penjajah Belanda yang menuju Payakumbuh. serangan ini memancing kemarahan penjajah Belanda karena meninggalnya  salah seorang  petinggi Tentara Belanda. Cerita asal, karena terburainya isi perut Pejuang Nagari Durian Gadang sebanyak 4 orang meninggal dunia sewaktu dalam pertempuran tersebut yaitu yang sampai sekarang oleh masyarakat Nagari dikenal dengan makam pahlawan “ Pakubuan Pahlawan Nan Barampek “  yang terletak di Jorong Baringin Nagari Durian Gadang . dengan meninggalnya empat orang tokoh pejuang  Nagari Durian Gadang pada penyergapan tersebut maka dinamakanlah bukit tersebut Bukik Baburai.

Tokoh pahlawan pejuang yang ikut dalam penyergapan tersebut  yaitu :

  1. Karana
  2. Karani
  3. Mansur
  4. Ongku Nan Elok
  5. Damaran Galombang .

Empat orang diantaranya meninggal dunia hanya Damaran Galombang selamat dan dapat kembali ke Durian Gadang, beliau tutup usia pada Tahun  1997.

 

  1. Nagari Anguh

Akibat serangan Bukik Baburai, Penjajah Belanda mengetahui nama-nama Pejuang yang melakukan Penyergapan di Bukik Baburai. Dengan di ketahuinya alamat pada senjata yang dibawa oleh Pejuang yang meninggal tersebut, maka Belanda melakukan penyerangan terhadap Nagari Durian Gadang dengan membakar rumah yang ada di Nagari Durian Gadang pada pagi dini hari dan terjadilah pertempuran yang sengit antara penjajah Belanda dan tokoh pejuang, yang mengakibatkan tertembak dan terbunuhnya para pejuang dan anak Nagari Durian Gadang di saat itu.

  1. Niniak Urai meninggal dunia
  2. Syarbaini meninggal dunia
  3. Ongku Nan Garang meninggal dunia
  4. Ramaini Ongku mudo luka tembak lengan sebelah kiri

Akibat dari pertempuran tersebut maka Menhir patah menjadi dua bagian akibat terkena mortir tentara penjajah Belanda, rumah – rumah penduduk dan harta benda pun hangus dilalap api.  

 

  1. Sejarah Pemekaran nagari Durian Gadang

Pada tahun 1984 berdasarkan Surat Keputusan GUB KDH TK I SUMBAR No.337/GBS/1984 dibentuk Kecamatan Perwakilan Payakumbuh / Akabiluru, yang  berkedudukan di Nagari Gadang yang membawahi 22 desa dan Durian Gadang menjadi Desa Durian Gadang di bawah Kenagarian Batuhampar dan pada tahun 1989 sesuai dengan Instruksi Gubernur  Sumbar Nomor: 11/INST/GSB/1989 tentang penataan desa, maka Kecamatan Perwakilan Payakumbuh / Akabiluru ikut ditata yaitu dari 22 desa menjadi 12 desa dengan 5 nagari dan Durian Gadang tetap menjadi desa yang berada di bawah Kenagarian Batuhampar. Dilanjutkan dengan diberlakukannya UU No.22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan Perda Provinsi Sumbar No. 9 Tahun 2000 tentang Pokok-pokok Pemerintahan Nagari serta ditindak lanjuti dengan Perda Kabupaten Lima Puluh Kota No. 1 Tahun 2001 tentang Pemerintahan Nagari, maka di Kecamatan Akabiluru terdapat 6 nagari dan 24 Jorong dan desa Durian Gadang menjadi salah satu Jorong yang ada di Kenagarian Batuhampar.

Ditinjau dari sejarah, Nagari Durian Gadang sudah berbentuk suatu Kenagarian sejak dulunya, jauh sebelum jaman penjajahan Belanda masuk. Maka upaya-upaya anak nagari beserta tokoh-tokoh masyarakat Durian Gadang untuk mengembalikan status Durian Gadang menjadi suatu Nagari sudah dimulai sejak tahun 2004 dengan dibentuknya Tim Pemekaran Nagari Durian Gadang.

Dengan dikeluarkannya Perda Nomor 10 tahun 2007 tentang Pemerintahan Nagari BAB VI Tentang Panghapusan, Penggabungan dan Pemekaran Pemerintahan Nagari pasal 25 ayat 1 yang berbunyi “ Pemerintahan Nagari karena perkembangan dan pertimbangan pemerintah dan atau karena sebab lainnya dapat dilakukan penghapusan, penggabungan dan pemekaran Pemerintahan Nagari,” selanjutnya dalam pasal 4 diatur pemekaran tersebut dengan persyaratan sebagai berikut :

  1. Asal usul pembentukan Nagari
  2. Memiliki wilayah administrasi Pemerintahan dengan batas-batas wilayah yang jelas
  3. Memiliki jumlah penduduk paling sedikit 1.000 jiwa atau 200 KK
  4. Memiliki sarana dan prasarana pemerintahan yang memadai

Dengan adanya aturan yang mengatur tentang pemekaran Nagari masyarakat Durian Gadang merespon keluarnya Perda Tersebut dengan mengintensifkan upaya pemekaran Jorong Durian Gadang menjadi Kenagarian Durian Gadang.

Hal ini disambut baik oleh Pemerintahan Nagari Batuhampar dengan kesepakatan Bamus Nagari Batuhampar dan Pemerintahan Nagari dengan langkah-langkah menyurati Bupati Lima Puluh Kota yang akhirnya dianalisa oleh tim Kabupaten Lima Puluh Kota perihal permohonan pemekaran tersebut sehingga tim akhirnya sepakat untuk mengabulkan permohonan masyarakat untuk menjadikan Jorong Durian Gadang menjadi sebuah Kenagarian Durian Gadang yang defenitif dengan mengeluarkan Peraturan Daerah Kabupaten Lima Puluh Kota Nomor 02 Tahun 2009 tanggal 30 Januari 2009 Tentang Pembentukan Pemerintahan Nagari Andiang, Durian Gadang dan Sungai Antuan.

Setelah dimekarkan dari kenagarian Batuhampa dan  diresmikan pada tanggal 25 Mei 2009 oleh Bupati Limapuluh Kota Bapak Amri Darwis, maka resmilah Durian gadang menjadi kenagarian  yang dipimpin oleh PJS Wali Nagari Ismail. Menjadi salah satu nagari dari 79 nagari yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota ,

Sesuai dengan tugasnya, PJS Wali Nagari Durian Gadang beserta Bamus Nagari menindak lanjuti dengan mengadakan Pemilihan Wali Nagari pada tanggal 27 Februari 2010 dengan hasil terpilihnya Nanda. S sebagai Wali Nagari defenitif. Dan di lantik sekaligus pencanangan Nagari durian Gadang sebagai Nagari Adat pada tanggal 01 Maret 2010

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
Isi Pesan
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 


Wilayah Nagari

Aparatur Nagari

Layanan Mandiri

    Silakan datang atau hubungi operator nagari untuk mendapatkan kode PIN Anda.

Sinergi Program

Opendesa

Statistik Penduduk

Komentar Terkini

Info Media Sosial

Lokasi Kantor Nagari


Alamat : Jl.Raya Piladang - Durian Gadang, Km 4 Kecamatan Akabiluru Kabupaten Lima Puluh Kota
Nagari : Durian Gadang
Kecamatan : Akabiluru
Kabupaten : Lima Puluh Kota
Kodepos : 26252
Telepon :
Email :

Statistik Pengunjung

  • Hari ini:37
    Kemarin:34
    Total Pengunjung:34.759
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:52.3.228.47
    Browser:Tidak ditemukan

Arsip Artikel

01 Mei 2019 | 669 Kali
Profil Nagari
09 Mei 2019 | 665 Kali
Profil Wali Nagari Durian Gadang
10 Mei 2019 | 665 Kali
Sejarah Nagari
30 April 2019 | 663 Kali
Perangkat Nagari
27 Mei 2019 | 660 Kali
Tugas Pokok dan Fungsi Pemerintahan Nagari
09 Mei 2019 | 658 Kali
Visi dan Misi
06 April 2020 | 632 Kali
Warga Payakumbuh Yang Dimakamkan Sesuai Protap Covid-19, Hasil Lab Dinyatakan Negatif